Iklan
jump to navigation

Bahayanya Banjir Untuk Motor : Imbas Memaksa Motor Melibas Banjir…. Januari 9, 2014

Posted by cicakkreatip.com in Tips Motor, Uncategorized.
Tags: , , , ,
trackback

Image

Bro dan sis…kendaraan bermotor R2 bukanlah kapal, melainkan kendaraan bermotor adalah alat transportasi yang dirancang hanya digunakan di darat saja. Musim hujan kerap kali membuat kita terpontang panting ketika berkendara, apalagi kalau saking derasnya cura hujan, kerapkali daerah sekitar kita menjadi persinggahan banjir.

Image

“Banjir” Banyak orang yang tidak menyadari bahwa ketika ada banjir di depan mata bukannya berputar balik untuk mencari jalan alternatif lain, melainkan dengan rasa bangga mereka menerobos banjir tersebut, walhasil sampai ditengah tengah motornya mogok karena kemasukan air wkkk 😀 pingin njajal kekuatan motornya kali ya..? atau karena terpaksa 😀

Emang rasa bangga kerapkali diceritakan pada orang orang terdekatnya ketika motor yang dikendarainya suskses dalam menerjang banjir “motor ane juosss je…tu banjir semester dapat dilewati, ngak mogok tu” sedikit ungkapan yang sering di ucapin ketika sukses menerobos banjir 😀 Sebenarnya sah sah saja sih bro jika kita bisa melewati banjir, tapi…jangan lupa imbasnya seperti apa, kalau kang majid boleh bilang nih…imbas ketika motor menerjang banjir itu ada dua golongan, yakni ada imbas jangka “pendek” dan ada jangka “panjang”, wkkkk kayak efek samping minum obat saja bro 😀 , radak aneh sih…tapi itu semua emang bisa terjadi pada motor kita.

Kita kupas dan buka mata lebar lebar sambil ketawa panjang dulu AHAHAHA…HOREEEEEE…ahahahaha …(orang gila ketawa sendiri wkkkk 😀 guyonan bro… 😀 ) ayo kembali ke permasalahan, kalau kang majid boleh bicara, sebenarnya motor itu dibagi menjadi 3 bagian…diantaranya ada chasis, ada kelistrikan dan ada engine. Nah sekarang kita bahas satu satu…dalam chasis..namanya saja chasis bro (kerongko) pasti hubungannya sama yang keras keras, seperti halnya front fork, roda, kemudi dll. Melihat komponen komponen tersebut jika terkena air pasti ngak jadi masalah, ngak ngefek, paling efek yang paling sadis yo terjadi korusi atau teyeng, jadi untuk chasiss its ok kalau terkena air.

Image

Dari chasis menuju ke kelistrikan, nah ini nih masuk ke zona hunting, dimana kalau yang namanya listrik, pastinya kres dengan air, pasalnya secara teorinya air termasuk dalam kategori konduktor (dapat dilewati listrik) bukan begitu bro..? 😀 , nah jika demikian..maka dapat disimpulkan bahawa jika kita melibas banjir maka kita kudu mewaspadai sistem kelistrikanyang ada pada motor kita, seperti halnya :

  • Melihat posisi battery,  posisinya ada di zona aman atau tidak, jika posisinya ada di bawah, maka lebih baik mundur dan cari jalan lain saja (takutnya terjadi konsleting).
  • Melihat kondisi kabel-kabel body, sekiranya amburadul bungkusnya mending diurungkan niatnya untuk melibas banjir, takutnya terjadi konsleting (hubungan pendek).
  • Melihat kondisi cup busi, apakah ada water resistan-nya (sil penghalang air masuk ke dalam ruang cup busi)
  • Perhatikan posisi komponen kelistrikan lainnya seperti (relay, klakson, switch/connector, dll.) yang sekiranya posisinya berada di bawah atau komponen yang rawan rusak jika terkena air, maka lebih baik menghindar cari jalan lain saja, daripada resiko mogok.

Nah untuk Kelistrikan mungkin itu saja poin penting yang kudu diperhatikan, jika ada tambahan dari brosis monggo….

Dari Kelistrikan, kita beralih ke Engine-nya si motor…nah ini nih yang paling fatal jika engine disambangi (kemasukan) air, hem…seperti gambar dibawah ini… :

Image

Nah bro, bayangkan jika motor sampeyan stang (connectingrod-nya bengkok, cylinder dan pistonnya baret) weleh weleh ampundah…biaya ganti sparepartnya bisa bikin dompet sobek sobek nih wkkk 😀 , he…kok bisa kejadian itu terjadi…? Hayo dibahas bareng bareng 😀

Dalam mesin kendaraan basicnya kalau boleh di pecah itu ada beberapa bagian komponen, dimana komponen tersebut ada yan bergerak (dinamis) dan ada yang diam (statis) maka dari situ mesin pasti membutuhkan pelumasan untuk komponen yang bergerak tersebut.

Nah dalam mesin motor yang perlu diwaspadai ketika motor terpaksa dibuat melibas banjir sebenarnya ada dua perkara puwentingggg yang harus dijaga, diantaranya posisi engine bagian atas (ruang bakar) dan engine bagian bawah (pros engkol, gigi percepatan, kopling dll.) dari semua itu jika terkena air maka imbasnya yang diterima si bikers salah satunya seperti gambar di atas.

Image

“Water Hammer “ Itulah istilah ketika stang (connecting rod) bengkok atau patah yang diakibatkan oleh kompresi yang terlalu padat karena air, nah kok bisa..? hal ini bisa saja terjadi, ketika air masuk ke dalam ruang bakar, air memenuhi ruang bakar, sehingga kondisi volum ruang bakar semakin sempit, walhasil tekanan kompresi menjadi naik, tekanannya melebihi kekuatan part yang ada, maka jadilah stang piston mengalami patah atau bengkok.

Kalau patah otomatis motor langsung mogok, tapi kalau cuma bengkon gejala yang dikeluarkan mesin terutama saat mesin dinyalakan jangan heran kalau suara nois (kasar) terdengar pada mesin motor sampeyan, pasalnya hal itu terjadi karena terjadinya perubahan sudut piston yang pada akhirnya menimbulkan gesekan antara piston sama silider body, walhasil tinggal nunggu waktunya saja, siapa yang kala, piston atau silindernya 😀 (jadi pistob Vs silinder nih 😀 )

Image

Nah bro…kalau sudah terlanjur melibas banjir terus motornya mogog gimana dong..? Tips untuk menghindari kejadian diatas gimana..? hem…kalau sudah terlanjur…usahakan sampeyan jangan panik dan gegabah, buang jauh jauh niat untuk menghidupkan motor, so yang harus sampeyan lakukan pertama kali saat motor mogog adalah memposisikan kendaraan ke tempat yang aman (jauh dari banjir), membuka busi, yupz buka businya..setelah busi copot, selah motor pakai kick setater pelan pelan, supaya apa..? supaya jika ada air yang masuk dalam ruang bakar bisa keluar dulu, posisikan juga dengan membuat posisi muffler (kenalpot) lebih rendah dari mesin (bagian depan kendaraan) supaya air yang masuk di kenalpot juga bisa keluar.

Untuk bagian engine atas kalau sudah diperiksa, maka sampeyan perlu juga memeriksa ruang engine bagian bawah, dengan membuka lubang penutup oli mesin, perhatikan apakah ruangan yang seharusnya hanya boleh terisi oli tersebut kemasukan air juga, lebih akuratnyasih  memeriksanya dengan langsung tap saja olinya biar tau, ada airnya apa tidak.

Image

Mengapa perlu memeriksa oli…? Hal ini diperluakan karena setau kang majid nih, fungsinya oli kan ada banyak tu, diantaranya sebagai bantalan, perapat, pembersih, anti karat, pendingin dll. Nah jika oli tercampur air…maka setidaknya fungsi daripada oli akan terkurangi, terutama fungsi oli sebagai bantalan dan pendingin, jika hal demikian terjadi, maka yang namanya komponen seperti gigi ratio, bearing, kampas kopling dll. akan mengalami kerusakan, terutama yang paling fatal dan sering mengawali kerusakan adalah kampas kopling, komponen ini seringkali ditemui mengalami gosong (terbakar) karena gesekan yang disebabkan terlalu tingginya suhu dari part tanpa adanya pendinginan dari oli yang maksimal.

Nah bro…gimana, masih berani melibas banjir…? Hehehehe yaweslah semoga bisa bermanfaat saja artikel kang majid kali ini..jika ada tambahan monggo diutarakan di kolom komentar.

Salam cicak kreatip.com

Artikel terkait :

Iklan

Komentar»

1. rusman - Januari 9, 2014

mantap…. berarti selama ga mogok ga apa-apa ya?

cicak kreatip.com - Januari 9, 2014

wkkkkk….gpp tapi kudu diperhatikan oli dan komponen kelistrikan lainnya… 😀

2. Wong Ndeso 94 - Januari 9, 2014

Jangan nekad. Ane pernah punya Mio karbu gen 1. Nerobos banjir mogok, akhirnya turun mesin 😦

http://wongndeso1994.wordpress.com/2014/01/09/diskusi-malam-bareng-kang-yoto-5012014-pendopo-malowopati/

cicak kreatip.com - Januari 9, 2014

wkkkkk nah itu .. 😀

3. ahmadfaisolat - Januari 9, 2014

dafuq bonuse 😮
.
.
.
.
harusnya yg namanya bebek sm itik tuh ga takut air :mrgreen:

cicak kreatip.com - Januari 9, 2014

wkkkkkk 😀

4. potretbikers - Januari 9, 2014
cicak kreatip.com - Januari 9, 2014

eo maz bro … 😀 kejamnya air 😀

5. andhi_125 - Januari 9, 2014

water hammer, bahasa jawanya setang seher dkk yang ancur kena air nyusup di mesin

cicak kreatip.com - Januari 9, 2014

wkkk betul… 😀

6. aripitstop - Januari 9, 2014
cicak kreatip.com - Januari 9, 2014

wkkkkkkkkk 😀

7. ari - Januari 9, 2014

bebek lebih hebat saat menerobos banjir 😀

cicak kreatip.com - Januari 9, 2014

wkkkkkkkkkk 😀

8. robi - Januari 9, 2014

motor saya shogun kebo pernah melewati banjir, trus mogok karena mesin terendam air. solusinya ganti oli mesin 2 X beres tuh. 😀

cicak kreatip.com - Januari 9, 2014

jos kalau begitu… 😀

9. 46sukses.com - Januari 13, 2014

Sak umur2 pernah liat mio karbu nyabrang banjir..roda nya mpe gak keliatan,pdahal mtor2 lain pada gk brani,la kok bisa tu gmana cak? Rahasianya apa?

10. yyhan - Februari 6, 2014

wahhhhh bs kayak gitu ya ternyata,padahal selama ini klo ada banjir ak main terobos aj biasa naik mio jcw anti banjir katanya,ya alhamdulilah sih ga mogok wkwkwkwkwwkwkwkwkwkwkwkwk

11. Honda Beat “KO” melawan banjir, Mio M3 125 menolong, cie cie… | cicakkreatip.com - Februari 9, 2015

[…] ▪ Bahayanya Banjir Untuk Motor : Imbas Memaksa Motor Melibas Banjir…. […]

12. Gasak banjir setinggi fuel tank, Connecting Rod Nmax Bengkok… Kenali batas melibas air yang aman bro… | cicakkreatip.com - Januari 7, 2016

[…] kembali resiko, kejadian, insiden yang terjadi pada motor kita jika bersahabat dengan air…monggo dilihat artikelnya disini… atau bisa klik dibawah ini […]


tulis komentar anda dibawah ini

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: